Membuat Blanko Nota Penjualan 1/3 Folio

Berikut adalah contoh kasusnya:

Pak Atik akan membuat blanko Nota Penjualan sesuai format berikut:

Blanko Nota
Blanko Nota

Blanko nota tersebut akan dicetak menggunakan ukuran kertas 1/3 Folio (1/3 F4), artinya kertas Folio/F4 dibagi menjadi tiga bagian kertas yang digunakan untuk mencetak.

Penyelesaian:

  1. Langkah pertama adalah menentukan Printer yang digunakan untuk mencetak, apakah menyediakan ukuran kertas Folio atau tidak?
  2. Mengatur halaman (Page Setup) dimulai dengan pemilihan ukuran kertas pada Page Setup (Paper Size), Orientasi (Orientation), Margin (top, bottom, left, dan right).
  3. Membuat nota sesuai contoh/format yang diinginkan.

Berikutnya mari kita mulai dari langkah pertama:

Jenis printer yang umum digunakan sangat banyak sekali dan mempunyai karakteristik berbeda-beda pula, namun umumnya jenis printer yang beredar di Indonesia umumnya terdiri dari dua sampai tiga karakteristik saja (yang baru penulis temukan berdasarkan pengalaman menggunakan printer yang ada)

  1. Jenis Printer dengan posisi kertas selalu berada di tengah (Canon Pixma iP2770, HP Laser Jet 1020 yang posisinya terbalik* dibanding Canon Pixma iP2770), saya sebut tipe CENTER
  2. Jenis Printer dengan posisi cetak selalu berada menuju ke arah kiri atas posisi (Canon iP1980), saya sebut tipe LEFT

Sehingga aturan mengatur halamannya sebagai berikut:

  1. Potrait CENTER

    Portrait CENTER
    Portrait CENTER
  2. Potrait LEFT

    Portrait LEFT
    Portrait LEFT
  3. Landscape CENTER

    Landscape CENTER
    Landscape CENTER
  4. Landscape LEFT

    Landscape LEFT
    Landscape LEFT

Sehingga jika kita akan mencetak blanko nota menggunakan printer Canon Pixma iP2770 maka pengaturan halaman mengikuti yang CENTER. Kemudian pilih orientasi yang digunakannya apakah Portrait atau Landscape. Hati-hati terhadap tampilan contoh blanko di atas!!!

Mari kita hitung terlebih dahulu kemungkinan-kemungkinan pengaturan halaman jika ukuran kertas yang digunakan untuk mencetak adalah 1/3 Folio.

Lihat gambar berikut!

Ukuran Kertas utk mencetak
Ukuran Kertas utk mencetak

Jika dilihat dari gambar di atas maka ukuran kertas yang digunakan untuk mencetak adalah lebarnya 21.59 cm dan tingginya 11 cm. Langkah selanjutnya tinggal menentukan orientasi yang digunakan pada saat akan mencetak. Perhatikan kembali gambar-gambar di atas!!!

Orientasinya adalah Portrait.

Loh, kok portrait???

Perhatikan gambar berikut!

Menentukan orientasi
Menentukan orientasi

Orientasi apakah gambar di atas? Portrait bukan?

Lalu perhatikan gambar berikut!

Menentukan orientasi
Menentukan orientasi

Orientasi apakah gambar di atas???

Karena posisi tidak berubah, maka orientasinya tetap, jadi orientasi dari nota tersebut adalah Portrait. Sudah jelas kan maksudnya???

Mari kita lanjutkan!

Dari keterangan-keterangan di atas maka didapat data-data berikut ini:

  1. Ukuran kertas yang digunakan untuk mencetak adalah 1/3 Folio atau berdimensi 21.59 cm x 11 cm.
  2. Orientasi yang digunakan pada saat mencetak adalah Portrait.

Selanjutnya kita tentukan batas margin (batas teks terhadap tepi kertas). Misalnya: masing-masing jaraknya adalah 8 mm.

Karena pada saat memilih ukuran kertas (Paper Size) pada Page setup tidak menyediakan ukuran kertas yang digunakan untuk mencetak, maka harus memilih salah satu dari yang tersedia yang didukung oleh printer yang akan digunakan untuk mencetak yaitu Canon Pixma iP2770. Sebagai syarat pemilihannya adalah harus sama atau lebih besar dimensinya. Misalkan Paper Size yang dipilih adalah Letter yang berdimensi lebar 21.59 cm dan tinggi 28 cm.

Mari kita lihat aturan main sesuai data-data yang diperoleh maka aturannya mengikut aturan gambar berikut!

Menghitung Jarak Margin
Menghitung Jarak Margin

Sehingga dari keterangan di atas didapat:

  1. Margin yang diinginkan pada kertas yang digunakan untuk mencetak masing-masing adalah 8 mm atau 0.8 cm.
  2. Selisih bagian bawah adalah tinggi kertas pada Page Setup dikurangi tinggi kertas yang digunakan untuk mencetak yaitu 28 cm – 11 cm = 17 cm.
  3. Selisih bagian samping adalah karena lebarnya sama maka tidak ada selisih (selisih = 0).

Maka pengaturan pada Page Setup selengkapnya adalah:

  1. Paper Size : Letter
  2. Orientation : Portrait
  3. Margin :
    • Top : 0.8 cm
    • Bottom : 0.8 cm + 17 cm = 17.8 cm
    • Left : 0.8 cm + 0 cm = 0.8 cm
    • Right : 0.8 cm + 0 cm = 0.8 cm

Seperti terlihat seperti pada gambar di bawah ini:

Page Setup
Page Setup

Langkah selanjutnya tinggal kita desain Nota Penjualan seperti berikut:

Desain Nota Penjualan
Desain Nota Penjualan

Langkah selanjutnya adalah tinggal mengisi dan melengkapi menggunakan formula dan fungsi.

Karena ini merupakan blanko, maka yang diinginkan adalah bisa secara otomatis DESKRIPSI/NAMA BARANG tampil setelah kita mengisi KODE, begitu pula untuk HARGA, JUMLAH, dan TOTAL akan tampil secara otomatis sesuai kondisi yang diinginkan.

Dari hasil di atas, maka langkah pada saat akan mencetak posisi kertas yang digunakan untuk mencetak seperti terlihat pada gambar di bawah ini!

Posisi Kertas pada saat mencetak
Posisi Kertas pada saat mencetak

Dan gambar berikut menampakkan hasil dari pencetakan blanko Nota dari pengaturan di atas!

Hasil akhir pencetakan Blanko Nota
Hasil akhir pencetakan Blanko Nota

 Berikut file PDF dari artikel di atas dapat anda download disini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*